Duo Bajo Sinergi Idealis

18 Jul 2016

Sebuah pergerakan dari dua anak muda dengan sebuah idealisme turut mewarnai berkembangnya gaya musik di kota Yogyakarta.  Mereka adalah Braniawan Mesakh Meok dan Praditya Ratna Murdianta yang keduanya terhitung masih muda dan mempunyai gagasan kreatif dalam menuangkan setiap ide dalam karya. Dengan formasi duet gitar, Bran dan Adit (begitu mereka disapa) mereka sepakat menamakan grupnya Duo Bajo.

Bajo diambil dari singkatan Bali-Jowo yang sekaligus menjadi tempat kelahiran bagi masing-masing personel, yakni Bran lahir di Denpasar, 2 Maret 1993 sedangkan Adit merupakan pemuda kelahiran Yogyakarta, 14 Mei 1993. Keduanya aktif saling bertukar pikiran dan saling berbagi teknik dalam setiap prosesnya.

Terhitung sejak 14 September 2013 Duo Bajo terbentuk, dibarengi dengan konser perdananya kala itu di Tembi Rumah Budaya, dengan kostum masing-masing daerah yang menjadi ciri khas penampilannya (Bali-Jawa). Menginjak usia yang ke-3 tahun ragam dinamika serta cerita unik dan menarik mewarnai setiap prosesnya.

Siang itu Kamis, 30 Juni 2016 ditemui di sebuah warung yang terletak tak jauh dari kampus ISI Yogyakarta kami bertegur sapa dan memulai cerita. Di awal cerita mereka menyampaikan bahwa pernah terpikir untuk menyudahi grup ini dengan alasan proses yang terkesan membuang waktu, hal tersebut terpikir karena sebelumnya mereka mengalami vakum beberapa saat dalam berproses. Akan tetapi apresiasi yang positif mereka dapat setelah bermain dalam suatu acara ditambah teman dan sahabat yang selalu mendukung keberlangsungan Duo Bajo agar tetap berkarya. Bran dan Adit pun sepakat bahwa dukungan tersebut menjadi alasan kuat mengapa Duo Bajo harus tetap berlanjut.

Dari awal grup ini bertujuan untuk turut meramaikan perkembangan musik saat ini dengan harapan dapat mengangkat popularitas dan banyak orang semakin mengenalnya. Namun lambat laun mereka sadar bahwa semua tidak bisa diperoleh secara instan, semua melewati proses. Pernah merasakan vakum kali kedua dengan waktu yang cukup lama, seakan tak ada gairah untuk kembali berlatih. Banyak keraguan dalam pikiran yang menghantui untuk proses ke depan. Waktu berjalan dan akhirnya sadar bahwa semakin ke depan harus dijalani dengan penuh semangat serta optimisme tinggi, segala permasalahan akan mendewasakan pemikiran, keinginan awal yang menggebu kini semakin dapat terkontrol. Semangat idealis dengan gaya bermusik yang khas agar dikenal identik merupakan salah satu kunci konsistensi, karena mereka percaya hasil tak akan mengkhianati proses. 

Walau sempat merasa kesulitan menyatukan ‘feel’ saat kembali berlatih bersama, Bran dan Adit tak menyerah. Vakum bukan berarti tidak produktif dan vakum bukan berarti berhenti berlatih. Momen vakum tak jarang mereka gunakan untuk mencari inspirasi dengan gaya masing-masing, dan alhasil inspirasi dapat mereka satukan dalam sebuah karya saat kembali berlatih bersama. Bagai menemukan rasa baru dan seakan terlahir kembali, begitulah pengakuan dari keduanya saat memberi jawaban setelah aktif berlatih bersama. Tetap konsisten tanpa mengubah gaya serta konsep dan alhasil mereka merasa selangkah lebih maju dalam perkembangan musikalnya.

Sebelum mencipta lagu sendiri, Duo Bajo pernah beberapa kali meng-cover lagu-lagu dari beberapa penyanyi maupun band kelas dunia. Lagu-lagu hits dari Coldplay, Pharrell Williams, David Guetta, OST Mission Imposible, dll berhasil mereka bawakan dengan aransemen dan gaya mereka sendiri. Tak jarang penonton dibuat heran dengan hasil aransemennya. Bukan tanpa tantangan, dibutuhkan kejelian apabila akan meng-cover sebuah lagu untuk tetap mempertahankan maksud lagu tersebut, dibutuhkan sedikit analisa agar lagu yang akan dimainkan tidak sekadar apa adanya, terang Adit. Maka dari itu sering kali keduanya berlatih tiga kali dalam sehari demi persiapan beberapa minggu sebelum pentas agar mendapatkan hasil yang diinginkan.

Proses terus berjalan dan pemikiran semakin berkembang dengan melahirkan ide-ide untuk berkarya. Beberapa karya telah tercipta hasil penuangan imajinasi, ide dan kreasi. Penerapan teknik fingerstyle seakan menjadi ciri khas Duo Bajo. Dengan beberapa karyanya Duo Bajo berhasil membius penontonnya saat dipercaya menjadi bintang tamu pada suatu acara di Kampung Kepiting, Bali pada tahun 2015 .

Saat ini tak kurang dari tujuh buah lagu telah tecipta oleh Duo Bajo. Eiko, Dedek Gemes, Ketika Hujan, Summer Paradise, Cakrawala, White Rose, Bersepeda adalah karya yang tercipta hasil dari penuangan ide serta imajinasi. “Saat ini baru beberapa lagu yang sudah direkam, dan semoga akan segera selesai tahun ini,” papar Adit. Di samping itu beberapa hal yang bersifat teknis tak dapat dipaisahkan ketika proses berlangsung. “Permasalahan klasik seperti kesiapan instrumen dan dana kadang menjadi kendala, tapi kami berusaha tetap konsisten dan percaya semua pasti ada solusi,” tambah Bran.

Dalam kurun waktu kurang dari tiga tahun terakhir Duo Bajo telah dipercaya untuk tampil dalam beberapa event, yaitu : Ngayogjazz, Festival Musik Tembi, Festival Kesenian Yogyakarta, Show Off Room Guitar Centre Jogja, Tribute To Koes Plus, Gema Takbir Ramadhan 2015 dan konser Transformation yang diselenggarakan beberapa saat lalu. Serta acara internal beberapa kampus di Yogyakarta seperti : International Students Summer Program (UGM), Accounting Week 2015 (Atma Jaya Yogyakarta), Pre Event Festival Musik Tembi 2015 (Sanata Dharma), Penutupan Orientasi Mahasiswa Fakultas Ekonomi (UII), dll.

Selain telah dipercaya dalam mengisi acara, Duo Bajo berkesempatan bermain bersama seorang gitaris fingerstyle Indonesia serta dikenal pandai menghadirkan "suasana" yang ingin disampaikan sebuah lagu melalui gabungan berbagai teknik permainan gitar yang dinamis, Jubing Kristianto. Pada bulan Agustus 2016  Duo Bajo akan tampil di acara Valerio International Guitar Festival kategori Ansambel, yang akan diselenggarakan di Yogyakarta. 

Naskah dan foto: Indra Waskito

Sinergi Idealis Dan Kreatifitas, 30 Juni 2016, Foto : Indra
Sinergi Idealis Dan Kreatifitas, 30 Juni 2016, Foto : Indra
Sinergi Idealis Dan Kreatifitas, 30 Juni 2016, Foto : dok. Duo Bajo
Sinergi Idealis Dan Kreatifitas, 30 Juni 2016, Foto : Indra
PROFIL