Soto Betawi Bang H Pitung, Soto Khas Jakarta di Kota Yogyakarta

05 Mar 2016
Saat ini tidak lagi sulit untuk dapat menikmati soto betawi, makanan khas Jakarta, di Yogyakarta. Salah satu tempat untuk menikmati makanan itu Rumah Makan Soto Betawi Bang Haji Pitung yang dulu pernah beralamatkan di Jl. Ngasem dan kemudian di Jl. Juminahan pada 4 tahun lalu ini sekarang beralamatkan di Jl. AM. Sangaji No. 65 Yogyakarta atau di sisi utara Hotel Tentrem. 
 
Rumah makan ini buka setiap hari mulai pukul 07.00-16.30 WIB. Warung makan yang didominasi dengan cat warna hijau cerah ini mempunyai kapasitas  sekitar 50 kursi. 
 
Ada beberapa menu yang bisa dipilih di RM Soto Betawi Bang H Pitung ini, di antaranya adalah sobet (soto betawi) ayam, sobet sapi, sobet campur, sobet spesial plus telur. Menu ini dibanderol dengan harga variatif, yakni mulai dari Rp 9.500 – Rp 14.000 per porsi. Sedangkan nasi atau lontong dipisahkan dengan harga sendiri, yakni Rp 3.500 per porsi. Untuk minumnya ditawarkan jeruk, teh, lemon tea, kopi, coffeemix, kopi jahe, dan susu jahe. Semuanya bisa dalam sajian panas maupun dengan es. Harga minuman mulai dari Rp 3.500-Rp 4.000.  
 
Tembi memilih sobet istimewa dengan harapan bahwa ini merupakan puncak dari menu yang ditawarkan. Ternyata memang tidak mengecewakan. Di samping kelezatan khas soto betawi, sobet di RM Bang H Pitung ini disajikan dengan cara yang berbeda dari soto-soto pada umumnya. Sobet Bang H Pitung disajikan dalam mangkuk stainless steel dengan tungku pemanas di bawahnya. Jadi, selama kita bersantap dijamin soto tersebut dalam keadaan panas selalu. Soto yang suam-suam kuku atau dingin tentu akan berkurang kadar kelezatannya. 
 
Isi dari sobet istimewa Bang H Pitung ini adalah irisan daging sapi, jeroan, irisan tomat, irisan kentang goreng, taburan daun bawang yang diiris halus, emping melinjo, telur, taburan bawang goreng, dan jika suka juga disajikan acar mentimun. 
 
Sobet mungkin memang tidak sepopuler soto kudus atau soto madura, namun kelezatannya boleh diadu. Masing-masing punya kekhasan atau keunikannya tersendiri. Hal yang khas dari Sobet di samping kuah santannya yang kental, juga bubuhan minyak saminnya. Selain itu tidak ada soun dan tauge dalam sobet. Tidak seperti soto pada umunya. 
 
Meski bersantan dan mendapat sentuhan minyak samin, namun irisan daun bawang dan irisan tomatnya memberi sensasi kesegaran di dalamnya. Pun perasan jeruk limau (bukan jeruk nipis) di dalamnya menjadikan aroma bumbu rempah sobet Bang H Pitung ini menjadi terasa kompak, merupakan daya tarik yang sulit ditolak. Lapisan rasanya demikian kaya.  Hal demikian terjadi karena tentu saja ditunjang juga dengan pencampuran aneka bumbu dan unsur isian soto yang takaran dan komposisinya demikian pas. 
 
Nama Bang Haji Pitung sengaja dipilih untuk menekankan kekhasan unsur kuliner Betawi-nya. Seperti diketahui Pitung adalah pendekar silat yang identik dengan Betawi. Kuliner yang dikomandani oleh Pandu Nuswantoro (36) ini mampu menjual soto betawinya  minimal 50 porsi per hari.
 
a. sartono
 
Soto Betawi Bang H. Pitung disajikan dengan tungku pemanas sehingga menjamin kehangatan sajian yang stabil, difoto: Senin, 29 Februari 2016, foto: a.sartono
Detail tampilan Soto Betawi Bang H. Pitung, difoto: Senin, 29 Februari 2016, foto: a.sartono
Rumah makan Soto Betawi Bang H. Pitung di Jl. AM. Sangaji 65 Yogyakarta dilihat dari sisi timur, difoto: Senin, 29 Februari 2016, foto: a.sartono
Seporsi lengkap Soto Betawi Bang H. Pitung dengan irisan jeruk limau, difoto: Senin, 29 Februari 2016, foto: a.sartono
KULINER