Mangut Beyong di Warung Makan Mbah Juri Kulon Progo

20 Aug 2016

Ada cukup banyak kuliner khas, unik, yang sesungguhnya berangkat dari menu-menu tradisional Jawa. Salah satunya adalah mangut ikan salem (sejenis tawes liar yang hidup di sungai-sungai besar berarus deras) dan beyong (sejenis patin yang juga hidup di sungai-sungai besar berarus deras). Kedua jenis ikan ini hampir tidak mungkin didapatkan dari kolam budidaya. Justru karena itu menu ini menjadi unik.

Menu lainnya yang terbilang unik adalah jangan lompong (sayur dari batang tales kebun). Tales ini berbeda dengan tales Bogor meskipun masih satu rumpun. Lompong kebon ini biasa dibudidayakan petani di Jawa sebagai tanaman selingan yang bisa dimanfaatkan umbinya (biasanya anakan umbi yang disebut enthik/kimpul), batang (untuk sayur), dan daunnya untuk membuat buntil.

Tiga jenis menu ini dapat ditemukan dan dinikmati di Warung Makan Mangut Beyong dan Ikan Duri Lunak Mbah Juri yang beralamatkan di Dusun Slanden, Kelurahan Banjaroya, Kecamatan Kalibawang, Kabupaten Kulon Progo, DIY. Lokasi warungnya dapat dijangkau melalui Jl Deksa-Muntilan, setelah sampai di depan Kantor Balai Desa Banjaroya akan ditemukan pertigaan. Ambil arah ke kiri (arah Sendang Sono). Warung Mbah Juri hanya 200 meter dari pertigaan tersebut.

Warung ini buka mulai pukul 06.00-18.00 WIB. Tidak ada hari libur untuk warung ini, kecuali memang ada keperluan yang sangat khusus. Dalam sehari warung ini bisa menjual 10 kg ikan salem dan 10 kg ikan beyong plus satu wajan besar sayur lompong. Selain itu, warung ini juga menyajikan menu lokal lain seperti buntil, bothok teri, dll.

Bu Juri yang aslinya bernama Ngadinah (63) memulai usahanya sejak tahun 2008. Sebelumnya ia pernah jualan makanan di rumahnya, pernah pula bekerja di Banjarnegara sebagai  juru masak. Lalu ia mendirikan usaha (warung) sendiri yang berkaitan dengan olahan ikan, utamanya mangut beyong dan salem. Semuanya itu terinspirasi dari mendiang ibunya yang sering memasak mangut ikan dari Sungai Progo yang demikian lezat untuk keluarga. Berawal dari itu ia meneruskan kebiasaan ibunya dengan inovasi dan pengembangan di sana-sini sehingga lahirlah mangut beyong dan salem khas dari Mbah Juri (nama suaminya) ini.

Mangut di tempat ini diolah kira-kira mulai pukul 10.00 dan kemudian diangkat pada hari berikutnya sekitar pukul 06.00. Pengolahan dilakukan dengan menggunakan tungku kayu bakar dengan nyala bara yang tidak pernah mati. Dengan demikian semua bumbu dan rempahnya meresap ke dalam daging ikan. Kesan amis dari ikan tidak ada lagi. Setiap serat daging ikannya pun menyuguhkan kelezatan yang sempurna. Bahkan tulang dan duri ikan salem pun menjadi lunak karena proses ini. Jadi orang tidak perlu lagi memisahkan daging ikan salem dengan tulang/durinya.

Demikian pun dengan mangut ikan beyong yang memiliki citarasa berbeda dengan daging ikan salem. Jika daging ikan salem lebih mirip daging ikan wader atau bandeng, daging ikan beyong mendekati karakter ikan patin. Olahan mangut Mbah Juri membuat keduanya menjadi santapan yang lezat dalam balutan kesederhanaan suasana ndesonya. Pun dengan sayur lompongnya. Sayur lompong Mbah Juri disajikan dalam tingkat kematangan yang pas, disajikan dalam wajah sumringah hijau namun matang. Kekentalan kuah santannya juga pas. Demikian juga komponen bumbunya.

Sekalipun Warung Mbah Juri ini relatif jauh dari Kota Yogyakarta, namun jarak yang demikian dengan sedikit kelelahan di perjalanan akan terbayar lunas di tempat ini. Untuk 1 porsi mangut beyong lengkap dengan nasi dan segelas minuman dibanderol dengan harga bergradasi, mulai dari Rp 30.000 hingga Rp 50.000 sesuai dengan besar kecilnya ikan beyong. Sedangkan untuk satu porsi mangut salem duri lunak lengkap dengan nasi dan segelas minuman dibanderol Rp 20.000. Sedangkan untuk Ssur lompong dipatok dengan harga Rp 5.000/porsi.

Naskah dan foto: a. sartono

Mangut Ikan Salem Duri Lunak dan Mangut Beyong di Warung Makan Mbah Juri, Kalibawang, Kulon Progo, difoto: Kamis, 11 Agustus 2016, foto: a.sartono
Mangut Ikan Salem Duri Lunak dan Mangut Beyong di Warung Makan Mbah Juri, Kalibawang, Kulon Progo, difoto: Kamis, 11 Agustus 2016, foto: a.sartono
Mbah Juri / Ngadinah (63) menunjukkan pusat pengolahan mangut di warungnya, difoto: Kamis, 11 Agustus 2016, foto: a.sartono
KULINER