Es Gosrok Jadul yang Murah Menyegarkan

20 Feb 2016
Namanya es gosrok karena cara membuatnya dengan menggosokkan (gosrok) es maju mundur melewati sebilah besi tajam. Dengan komposisi sederhana berupa tambahan tape dan serutan kelapa, biasanya meminumnya tak butuh waktu lama. Lagi pula biasanya penjual es gosrok hanya bermodalkan gerobak, paling banter payung, jadi memang kurang nyaman jika minum berlama-lama. Apalagi di bawah teriknya sinar matahari, segelas es gosrok bisa dihabiskan cepat dalam 2-3 kali tenggak, setempo dengan hilangnya dahaga.
 
Namun di warung tenda Sutaryono (37 tahun), Tembi bisa menyeruput es gosrok lebih santai. Maklum ada atap plastik yang melindungi dari panasnya cahaya matahari. Disediakan pula beberapa kursi dan meja plastik berwarna biru. Beberapa pengunjung tampak  asyik mengobrol. 
 
Sutaryono menyambut dengan ramah. “Diminum di sini?” tanyanya sambil menyaut gelas. Dengan cepat gelas berukuran besar ini terisi, es santan dengan campuran tape dan kelapa yang menyegarkan. Sebagai pelengkap, disediakan roti semir, yang siap dicelupkan ke dalam es. Rasanya mathuk dipadu dengan es gosrok.
 
Es gosrok buatan Sutaryono tidak terlalu kental. Manisnya gula pasir tidak menonjol, dipadu kecut tape dan gurih kelapa yang tidak menohok. Rasanya moderat. Terasa sekali segarnya. Sutiyono juga tidak menambahkan susu. Berbeda dengan beberapa penjual es gosrok yang menggunakan susu yang malah menyebabkan eneg dan mengurangi kesegaran.
 
Warung Sutaryono jarang terlihat sepi. Letaknya memang cukup strategis, di sudut Jalan Abubakar Ali dan Jalan Ngadikan, Kotabaru, Yogyakarta. Apalagi harganya murah meriah, Rp 3.000 per gelas. Dalam sehari, menurut pria asal Gunung Kidul ini, biasanya terjual seratus lebih gelas. Namun pada musik penghujan ini, jumlahnya turun menjadi sekitar 60-70 gelas. 
 
Sutaryono yang berjualan es gosrok sejak 2013 menamakan warungnya Es Gosrok Jadul, yang mengacu pada zaman dulu. Nama yang pas. Pada sekitar akhir tahun 1970-an di trotoar Jalan Senopati, selatan Shopping Centre (sekarang Taman Pintar), jejeran gerobak es gosrok adalah pemandangan biasa. Tembi termasuk pelanggannya. Tapi sudah lama, belasan atau puluhan tahun ini gerobak-gerobak itu telah berganti gerobak dagang batu akik dan pigura foto. 
 
Kini di berbagai tempat sudah mulai bermunculan kembali para pendatang baru es gosrok, minuman menyegarkan berharga murah. 
 
Naskah dan foto: Barata
 
Es gosrok, Jadul, Sutartono, Shopping Centre
Es gosrok, Jadul, Sutartono, Shopping Centre
Es gosrok, Jadul, Sutartono, Shopping Centre
KULINER