Semprong Pengganti Tepas

13 Sep 2014

Bentuk semprong seperti tabung dengan panjang sekitar 30—40 cm berdiameter 3—5 cm, terbuat dari potongan bambu utuh, kedua ujungnya berlubang. Alat ini sangat sederhana dan biasanya hanya dibuat sendiri oleh pengguna.

Seri Alat Dapur Masyarakat Jawa, sumber foto: Suwandi/Tembi
Semprong bambu, koleksi Museum Tani Jawa Indonesia Bantul

Selain tepas atau dalam bahasa Indonesia disebut kipas, para kaum ibu masyarakat Jawa juga sering menggunakan alat lain yang mempunyai fungsi sama, yaitu semprong. Hanya saja, semprong ini lebih diutamakan untuk menyalakan bara api yang sedang padam dari keren, dhingkel, maupun luweng yang berbahan baku kayu. Apabila di tengah memasak apinya mati, maka untuk menyalakan api bisa menggunakan semprong. Caranya dengan meniupkan udara dari mulut di ujung semprong dan diarahkan ke lubang tungku tempat bara api. Lama-kelamaan bara api akan menyala dan kembali memanasi peralatan dapur yang dipakai untuk memasak.

Bentuk semprong seperti tabung dengan panjang sekitar 30—40 cm berdiameter 3—5 cm, terbuat dari potongan bambu utuh, kedua ujungnya berlubang. Alat ini sangat sederhana dan biasanya hanya dibuat sendiri oleh pengguna. Bahkan kadang pula jika di dapur tidak ditemukan kipas maupun semprong bambu, maka para ibu rumah tangga hanya menggunakan semprong yang terbuat dari gulungan daun pisang. Hanya saja semprong terbuat dari gulungan daun pisang sifatnya sementara dan darurat saja.

Hanya saja, alat ini hanya digunakan oleh dapur-dapur tradisional masa lalu dan sekarang sudah sangat jarang dipakai, apalagi oleh penduduk di perkotaan. Namun begitu, ternyata alat dapur ini masih bisa ditemui, terutama di museum-museum, salah satunya di Museum Tani Jawa Indonesia di Imogiri Bantul.

Seri Alat Dapur Masyarakat Jawa, sumber foto: Suwandi/Tembi
Semprong daun pisang dalam Acara Lomba Ngliwet 2012 
di Museum Tani Jawa Indonesia Bantul

Selain itu, ternyata istilah semprong juga telah terekam dalam sebuah kamus Jawa bernama “Baoesastra Djawa”. Kamus karangan WJS Poerwadarminta (1939) pada halaman 556 kolom 1 menyebutkan bahwa salah satu arti semprong adalah “bumbungan” (semacam pipa) terbuat dari bambu sebagai alat untuk menyalakan api dapur. Hal itu menandakan bahwa istilah semprong sudah lama dikenal oleh masyarakat Jawa sebagai salah satu alat dapur.

Semprong hanya ada di dapur dan alat ini biasanya tidak pernah jauh dari tungku api yang terbuat dari luweng, keren, maupun dhingkel. Sangat jarang, semprong diletakkan jauh dari tungku api tersebut. Selain itu, alat ini tidak dijual di pasar dan warung tradisional. Jadi, hanya bisa dibuat sendiri.

Naskah dan foto: Suwandi