PENDIDIKAN PERTANIAN ALA BELANDA

01 Feb 2003

Perpustakaan

PENDIDIKAN PERTANIAN ALA BELANDA

Seperti yang penulis kemukakan bulan yang lalu, saat ini penulis akan memulai mengupas satu-persatu rubrik yang ada di majalah Kajawen, sebuah majalah mingguan berbahasa dan beraksara Jawa. Rubrik yang diangkat bulan ini adalah rubrik pendidikan. Pada majalah Kajawen edisi 19 Mei 1927 tahun ke-2 (angka 20, 17 Dulkangidah tahun Wawu 1857) halaman 306-309 mengupas mengenai pendidikan pertanian yang berada di Bogor, Jawa Barat. Sekolah pertanian ini setingkat ahli madya, ketika telah terjun ke lapangan bertugas membantu seorang insinyur pertanian pada waktu yang ada hanya di negara Belanda.

Memang tidak dapat diingkari, semasa penjajahan Belanda, rakyat Indonesia lebih banyak sengsaranya daripada makmurnya. Bagaimana pun juga, penjajah tidak ingin masyarakat jajahan menjadi makmur dan kaya. Dengan cara apapun kekayaan bangsa Indonesia dikuras untuk kepentingan penjajah. Ketika Belanda ingin meningkatkan hasil pertanian dan perkebunan di tanah jajahan, agar nantinya keuntungan yang diperoleh lebih besar lagi, mereka terpaksa harus membangun usaha-usaha di sektor pendidikan dan industri, misalnya pendirian sekolah dan pembangunan pabrik-pabrik gula. Itu semua sebenarnya lebih banyak untuk kepentingan Belanda daripada pribumi.

Salah satu usaha pemerintah Belanda untuk meningkatkan sumber daya alam dan manusia di negara jajahan pada sektor pendidikan adalah mendirikan sekolah-sekolah. Sekolah pertanian yang didirikan di Bogor merupakan salah satu bentuk realisasinya. Sekolah tersebut mendidik orang-orang Belanda yang ada di Indonesia dan sebagian kecil pribumi untuk dilatih dalam hal pertanian dan perkebunan. Dengan harapan setelah banyak dicetak ahli pertanian dan perkebunan dapat meningkatkan hasil pertanian sehingga ekspor lebih banyak dan income yang diperoleh pemerintah Belanda menjadi lebih besar.

Sekolah pertanian di Bogor ini ditempuh dalam masa sekolah 3 tahun. Setelah lulus dapat langsung terjun ke masyarakat petani. Dalam prakteknya, lulusan sekolah pertanian ini yang dikenal pula dengan sebutan Ajung/asisten didampingi oleh beberapa lulusan pertanian setempat yang pendidikannya berada di desa-desa. Ilmu yang ditekuni tentu saja yang berkaitan dengan pertanian, misalnya lahan, hama, pupuk, jenis tanaman, pengolahan, praktek, dan sebagainya.

Jika disimak, pendidikan pertanian ternyata sudah sangat lama dikembangkan oleh pemerintah Belanda sebagai penjajah bangsa Indonesia. Bangsa Belanda sangat tekun dan disiplin dalam bidang ilmu dan penerapannya. Begitu pula dengan penerapan ilmu-ilmu yang lain. Lalu bagaimana dengan bangsa Indonesia sendiri sekarang ini, bisakah meniru pendidikan yang dirintis oleh Belanda terutama ketekunan dan kedisiplinan? Ataukah pendidikan di Indonesia sekarang hanya mementingkan bisnis belaka? Mungkin para pembaca bisa menjawabnya sendiri.

Nah di bawah ini akan penulis cuplikkan rubrik pendidikan dari majalah "Kajawen" yang aslinya beraksara Jawa dan berbahasa Jawa ragam krama inggil (halus tingkat tinggi). Tulisan asli tersebut kemudian dialihaksarakan ke dalam tulisan Latin (transliterasi) dan langkah selanjutnya diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia secara bebas.

 

APDHELING TETANEN ING DHEPARTEMEN TETANEN, KAWEKELAN, LAN DAGANG

Para maos temtunipun sampun sami mangertos menggah tegesipun landbouw voorlichtingsdienst inggih menika padamelan ingkang wajib nuntun utawi suka katrangan dhateng tetiyang tani. Makaten ugi para maos ugi sampun sami uninga, bilih sampun watawis lami pamarentah ngudi aparing katrangan warni-warni dhateng kaum tani. Para tani dipun tedahi kados pundi patrapipun ngrabuk siti, taneman menapa ingkang utami dipun wigatosaken, kados pundi rekadayanipun amerangi sesakit saha ama taneman, lan sesaminipun. Sarana pangudi ingkang makaten wau, ing pangajeng-ajeng murih pangasilanipun tanah Jawi menika sageda langkung sae lan langkung wewah kathah.

Ananging murih sagedipun kaleksanan rekadayanipun pamarentah kanthi sae, sampun temtu lajeng ngwontenaken punggawa pinten-pinten, ingkang padamelanipun boten sanes namung anuntun saha suka katrangan ingkang prelu-prelu dhateng tetiyang tani. Padamelan wau katindakaken ing saindenging tanah Hindia saha kabagi ing pinten-pinten apdheling, satunggiling apdheling dipun pangagengi dening Landbouw consulent inggih menika ahli tetanen, wedalan saking pamulangan luhur tetanen ing nagari Walandi. Satunggal satunggiling Landbouw consulent kabantu dening sawatawis ajung (Adjunct Landbouw consulent) inggih menika satunggiling ahli tetanen wedalan pamulangan tetanen tengahan ing Bogor.

Menggah padamelanipun pakaryan kasbut nginggil, menika gumantung dhateng siti ingkang badhe dipun tanemi. Upaminipun cara-caranipun ngrabuk siti, menika ingkang kedah dipun sumerepi rumiyin, rabuk ingkang pantes dipun angge nglemeni sitinipun, lan pantun menapa ingkang sae piyambak dipun tanem wonten ing ngriku. Sadaya wau boten kenging lajeng katetepaken kemawon, ananging kedah dipun wigatosaken langkung rumiyin, inggih menika kanthi damel coban-coban wonten ing sabin saha ing tegalan rumiyin, dene ingkang nuntun, tetiyang ingkang apangkat Adjunct, ajung wau ingkang kawajiban ngulat-ulataken supados tanemanipun dipun upakara prayogi, kejawi menika ajung kedah saged ngempalaken sadaya katrangan ingkang prelu-prelu, murih saged nyumerepi sae utawi awoning pangasilanipun siti ingkang dipun cobi wau.

Ing pundi-pundi panggenan dipun wontenaken coban-coban nggarap sabin miturut pranatan enggal, ingkang dipun ulat-ulataken dening ajung. Dene menawi wonten tetiyang tani kepengin badhe niru cara-caranipun nggarap sabin wau, ajung wajib nyukani katrangan saprelunipun, padamelanipun ajung wau asring kabantu dening para mantri tani, inggih menika tetiyang wedalan pamulangan tetanen ing padhusunan, ingkang sekolahipun kawulang dening para guru dhusun saha ulat-ulataken dening para ajung.

Nitik tuladan-tuladan ing nginggil, tetela sanget bilih pangkat ajung menika boten ngemungaken satunggiling padamelan ingkang anengsemaken, ananging ugi kathah sanget paedahipun tumrap angajengaken pangasilanipun tanah Hindia ngriki. Jalaran saking menika, tetiyang ingkang kepengin mbantu kamajenganing rakyat, pangkat ajung menika mila kalebet padamelan ingkang mulya sanget.

Ing nginggil sampun kacariyosaken, bilih ajung menika ahli tetanen wedalan pamulangan tetanen tengahan ing Bogor, ing ngriku sekolahipun 3 taun saha kawulang kawruh warni-warni ingkang gegayutan kaliyan bab tetanen. Ing ngriku para murid wau boten ngemungaken dipun wulang bab kawruh tetanen pribumi kemawon, ananging ugi sami kawulang kabudidayan taneman Eropa (Europeesche cultuuronderneming), prelunipun ing tembe menawi sampun tamat pasinaonipun ing pamulangan ngriku, saged nyambut damel wonten ing kabudidayan. Menggah murid-murid ingkang saged katampi ing pamulangan tetanen tengahan ing Bogor menika, namung para murid ingkang sampun tamat pasinaonipun ing pamulangan MULO utawi ingkang sami sinau wonten ing pamulangan HBS saking klas 3 minggah dhateng klas 4, sinten ingkang badhe lumebet ing pamulangan wau, saderengipun tanggal 20 Juni sampuna ngaturaken serat panuwunan dhateng direktur ing pamulangan kasebut nginggil kanthi kalampiran dhiplomanipun, dene lare ingkang boten nggadhahi dhiploma MULO utawi HBS klas 3 wau, kedah dipun iksamen rumiyin, dene seratipun panuwunan lumebet kedah kakintunaken saderengipun tanggal 5 Juni.

Terjemahan dalam bahasa Indonesia secara bebas:

 

BAGIAN PERTANIAN DI DEPARTEMEN PERTANIAN, KERAJINAN, DAN PERDAGANGAN

Para pembaca tentu sudah tahu arti landbouw voorlichtingsdienst yaitu profesi penyuluhan pertanian kepada para petani. Pembaca juga sudah tahu bahwa pemerintah sudah lama berupaya memberi berbagai peyuluhan kepada para petani. Para petani diberi penyuluhan mengenai cara merabuk, tanaman yang penting untuk diperhatikan, cara memberantas hama, dan sebagainya. Berbagai upaya tersebut dilakukan agar pertanian di tanah Jawa dapat lebih baik dan berproduksi lebih banyak.

Untuk merealisasikan usaha pemerintah tersebut dapat berhasil baik, harus banyak merekrut pegawai yang berkaitan dengan penyuluhan kepada para petani. Pekerjaan itu harus dilakukan menyeluruh di wilayah jajahan Belanda dan terbagi-bagi menjadi beberapa bagian, yang salah satunya diketuai oleh Landbouw consulent yaitu ahli pertanian, lulusan perguruan tinggi pertanian negara Belanda. Satu-satunya Landbouw consulent dibantu beberapa ajung/wakil (Adjunct Landbouw consulent) yaitu salah satu ahli pertanian lulusan pendidikan pertanian di Bogor.

Adapun pekerjaan profesi di atas, berkaitan dengan tanah yang ditanami. Contohnya cara merabuk tanah, yang harus terlebih dahulu diketahui adalah jenis rabuk yang cocok dengan tanah, dan jenis padi yang sesuai dengan sifat tanah setempat. Semua itu tidak boleh asal dibuat sama, sebab harus diperhatikan terlebih dahulu dengan membuat eksperimen-eksperiman atau percobaan-percobaan di tanah sawah atau tegal terlebih dahulu sesuai dengan arahan dan bimbingan dari Adjunct, yang berkewajiban mengawasi agar tanaman dipelihara dengan baik. Selain itu ajung/wakil juga harus dapat mengetahui semua istilah penting, agar dapat mengetahui baik buruk tanah yang menjadi eksperimen.

Di berbagai tempat dilakukan ujicoba penggarapan tanah sesuai dengan sistem baru, di bawah pengawasan ajung/wakil. Apabila ada petani yang ingin meniru cara-cara penggarapan tanah, ajung/wakil wajib memberikan keterangan seperlunya, profesi ajung/wakil sering dibantu oleh para mantri tani, yaitu orang-orang lulusan pendidikan pertanian di desa, yang pendidikannya dididik oleh para guru pedesaan dan di bawah pengawasan para ajung.

Melihat contoh-contoh di atas, sangat jelas bahwa pangkat ajung/wakil tidak hanya merupakan salah satu jenis pekerjaan yang menyenangkan, tetapi juga banyak manfaatnya terhadap kemajuan pernghasilan pertanian di wilayah jajahan Belanda. Oleh karena itu, orang yang ingin membantu kemajuan rakyat, pangkat ajung termasuk pekerjaan yang sangat mulia.

Di atas telah diceritakan, bahwa ajung adalah ahli pertanian lulusan pendidikan pertanian menengah di Bogor, di sekolah itu lama belajar 3 tahun dan diajarkan beraneka ragam ilmu yang berkaitan dengan pertanian. Di sekolah itu para siswa tidak hanya diajarkan mengenai ilmu pertanian pribumi saja, namun juga diajarkan ilmu perkebunan (budidaya tanaman) Eropa (Europeesche cultuuronderneming), agar apabila setelah lulus dapat bekerja di bagian perkebunan. Untuk para siswa yang dapat diterima di pendidikan pertanian menengah di Bogor, hanya para siswa yang sudah menamatkan pendidikan di MULO atau mereka yang belajar di pendidikan HBS dari kelas 3 naik ke kelas 4, siapa saja yang ingin meneruskan ke pendidikan tersebut, sebelum tanggal 20 Juni sudah menyerahkan surat permohonan ke direktur pendidikan yang bersangkutan dengan lampiran diploma, sedangkan para siswa yang tidak memiliki ijazah diploma MULO atau HBS kelas 3 tadi, harus dites dahulu, sedang surat permohonan masuk harus dikirimkan sebelum tanggal 5 Juni.

Naskah, transliterasi, dan terjemahan oleh Suwandi
Foto diambil dari majalah "Kajawen" edisi 19 Mei 1927.

Jakarta